Gue cuma anak SMA biasa yang aktif di organisasi. Sempat gagal jadi perwakilan provinsi di IYC malah bikin gue jadi volunteer. Sekarang, gue malah jadi panitia inti. Baca cerita seru gue di IYC!

***

Awalnya dulu tahun 2014, zaman masih kelas 3 SMA, gue kenal IndonesianYouth Conference (IYC) dari Twitter. Dari SMP sampai SMA, gue orangnya aktif organisasi dan kegiatan gitu. Pengin ngerasain megang acara di luar organisasi sekolah, deh. Itung-itung dulu sebelum UN, kan, tuh.

Awal tertarik sama IYC pas zamannya pendaftaran peserta Forum IYC. Ini tuh acara di mana perwakilan dari tiap provinsi di Indonesia dateng ke Jakarta buat bikin proyek sosial. Siapa sih yang enggak kepengin jadi perwakilan setiap provinsi terus ketemu sama anak-anak lain dari 34 provinsi di Indonesia? Pokoknya dulu banyangin IYC bakalan kece abis.

Ya udah, gue daftar. Tapi sayangnya gue enggak lolos jadi perwakilan provinsi gue. Sedih sih, cuma enggak apa-apa, soalnya ini konferensi pertama yang gue daftar sendiri dengan segala macem cara dan usaha sendiri.

Akhirnya, gue jadi suka mantengin Twitter IYC dan ternyata IYC buka pendaftaran volunteer. Awalnya agak ragu, tapi akhirnya gue daftar. Enggak mau berharap banyak sih (takut sedih kalo enggak lolos).

Pas pengumuman, OMG! nama dan foto gue terpampang di website IYC. Betapa bahagianya gue. Berasa Tuhan punya jalan dan cara yang terbaik buat gue untuk kontribusi di IYC gitu. Gue kepilih jadi volunteer bagian Runner saat itu bareng mahasiswa dan gue paling muda. Merasa minder sih, kayak masih bego banget megang event sebesar IYC gini. Cuma ya, jalanin aja dan, toh, gue bisa menyelesaikan tugas gue dengan baik.

Bahkan yang awalnya gue mimpi cuma jadi peserta Forum IYC, sekarang gue bisa jadi volunteer yang ngurusin Forum itu sendiri, kenalan sama orang-orang kece di balik IYC. Bahkan, sekarang, gue bisa jadi panitia inti IYC 2017.

Banyak banget sih, yang gue pelajarin dari IYC ini.

  1. Berani mencoba hal baru dan keluar dari zona nyaman. Semenjak kenekatan gue daftar di forum IYC, gue jadi lebih percaya diri dan terbiasa buat bikin esay. Akhirnya, gue beberapa kali apply semacam konferensi dan udah 4 kali lolos. Alhamdulillah.
  2. Gue dapet banyak “link”, baik itu teman, sponsor, partner kerja, dsb., banyak banget. Walaupun cuma jadi volunteer, cuma enggak pelit bagi Informasi dan selalu berbagi kalau gue enggak ngerti. Gue makin cinta dengan dunia volunteer.
  3. Enggak pantang menyerah. Ya, mungkin kalau pas itu gue enggak coba daftar sebagai volunteer setelah gagal di pendaftaran peserta Forum, enggak tahu deh bakalan kenal IYC apa enggak. Intinya, harus yakin sama kemampuan diri sendiri dan lakuin yang terbaik. Masalah hasil, biarkan Tuhan yang nentuin.

So, kalau kalian lagi luntang lantung dengan masalah passion dan kesukaan lo apaan, pengin cari acara anak muda yang berbeda, serta punya impact besar, pastiin kalian jadi bagian dari ribuan anak muda di IYC tahun ini. Dengan konsep dan warna baru, pastinya kalian enggak bakal nyesel dateng ke IYC 2017.

Catat tanggalnya, 16 Desember 2017 di Cilandak Town Square, Jakarta Selatan. Ketemu gue di sana ya, nanti!

Kanal Opini merupakan wadah tulisan-tulisan Anak Muda di Indonesia yang ingin menuangkan sekaligus turut berbagi tentang fenomena atau isu di sekitarnya. Bergabunglah dengan kontributor IndonesiaYouth.org sekarang juga!